FTX Bangkrut, Alamaeda Kumpulkan Sisa Dana Untuk Tutup Utang ke Kreditur


KebangkrutanĀ  FTX dan Alameda terkait erat satu sama lain karena SBF menggunakan dana tersebut untuk meminjam dana pengguna dan menggunakan token FTT sebagai jaminan. Di beberapa titik, skema yang telah teruji oleh waktu telah gagal, menyebabkan kerugian miliaran dollar di pasar. Setelah debu mengendap, Alameda mencoba mengumpulkan kepingan-kepingan yang tersisa setelah terjadi malapetaka.

Menurut dompet Alameda di portal pelacakan on-chain Nansen, entitas secara aktif berusaha mengumpulkan setiap bit dana yang dapat mereka temukan di berbagai dompet dan kontrak, sambil menunggu likuidasi beberapa pinjaman mereka.

Karena kondisi pasar yang buruk, Alameda tidak akan mampu mengumpulkan cukup dana untuk menutupi kewajibannya. Dilaporkan, FTX berutang setidaknya $8 miliar kepada kreditur dan penggunanya.

Setelah CEO baru mengambil alih FTX, dia menyatakan bahwa dia belum pernah melihat kasus yang begitu rumit sepanjang karirnya, yang menunjukkan betapa buruknya manajemen risiko dan proses pembukuan ditangani di perusahaan.

Pada saat pers, Alameda berhasil mengkonsolidasikan $ 93,6 juta pada dompet yang berakhir pada e0713, yang jelas tidak cukup untuk menutupi sebagian dari hutang mereka kepada pengguna FTX. Karena krisis likuiditas, dana tersebut tidak memiliki kemampuan untuk mendapatkan kembali kendali atas dana yang mereka pinjamkan ke berbagai entitas di pasar.

Efek Ripple yang disebabkan oleh crash FTX telah menimbulkan efek bencana pada sebagian besar entitas di pasar, termasuk raksasa industri seperti Grayscale dan Genesis. Pada saat pers, tidak jelas apakah FTX akan dapat menutupi kewajibannya di tengah proses kebangkrutan.


Alif Fahmi

hi , I'm Alif, I'm a blockchain & cryptocurrency lover, I love writing & learning, my job is web developer & crypto trader